Proyek Shiba Baru Shibarium: Apakah Akan Membuat Shiba Inus Meroket?

Majikanpulsa.com – Proyek Shiba Baru Shibarium: Apakah Akan Membuat Shiba Inus Meroket?

#Proyek #Shiba #Baru #Shibarium #Apakah #Akan #Membuat #Shiba #Inus #Meroket

Shibarium adalah proyek terbaru dari Shiba Inu. Apakah itu akan membuat Shiba ke bulan? Mari kita bicara. Shiba Inu adalah salah satu proyek altcoin terbesar di pasar cryptocurrency dengan komunitas bernama Shiba Army yang setia mendukungnya. Komunitas ini telah meluncurkan berbagai pengembangan sejak diluncurkan. Ini berkisar dari koleksi non-fungible token (NFT) hingga pertukaran terdesentralisasi seperti ShibaSwap. Tentara Shiba sedang menunggu pembebasan Shibarium.

Shibarium adalah solusi lapisan-2 yang bertujuan untuk meningkatkan ekosistem Shiba Inu dengan memberikan transaksi lebih cepat dengan biaya lebih rendah, di antara peningkatan penting lainnya. Namun, masih banyak pertanyaan tentang rilis dan kegunaan Shibarium.

Mengapa Shibarium?

Token Shiba Inu berjalan di jaringan Ethereum. Meskipun merupakan blockchain yang sangat aman dan terdesentralisasi, kelemahan utamanya adalah skalabilitas dan masalah throughput yang rendah.

Meskipun Ethereum telah berpindah dari Proof-of-Work (PoW) ke Proof-of-Stake (PoS) melalui Penggabungan, ini tidak berarti bahwa masalah skalabilitas dan throughput rendah diselesaikan. Gagasan utama di balik transisi ini adalah memperkenalkan mekanisme produksi token baru. Sistem pemrosesan data yang lebih baik, dan tokenomik baru yang akan menguntungkan rantai dalam jangka panjang. Oleh karena itu, layer-2 dan sidechain masih menjadi bagian penting dari ekosistem Ethereum.

Sebelum kita menyelam lebih dalam. Mari kita ingat apa itu solusi dan penskalaan layer-2, karena berguna untuk memahami mengapa komunitas Shiba membangun Shibarium.

Baca juga: KPR Digital Semakin Menarik! Anda Dapat Menggadaikan Aset Digital Anda di Triv

Apa itu Lapisan-2?

Lapisan-2 mengacu pada rantai sekunder yang dibangun di atas rantai utama. Ketika kita berbicara tentang rantai seperti itu, kita secara teknis mengacu pada lapisan-1, yang juga bisa disebut rantai utama, lapisan dasar, lapisan-1, dll. Oleh karena itu, layer-2 merupakan rantai yang bekerja sama dengan rantai utama.

Layer-2 adalah yang disebut solusi penskalaan, sebuah teknologi yang dapat meningkatkan rantai dengan berbagai cara tetapi semuanya memiliki tujuan utama untuk mengurangi kemacetan jaringan di lapisan utama. Ada berbagai jenis solusi penskalaan, terutama:

Rantai samping: rantai independen yang kompatibel dengan rantai utama lainnya. Contoh terkenal adalah Polygon, sidechain yang kompatibel dengan Ethereum Virtual Machine (EVM). Meskipun otonom, ini memungkinkan pengembang dan pengguna untuk mentransfer proyek mereka dari Ethereum ke Polygon dan sebaliknya.

Saluran negara: protokol peer-to-peer yang memungkinkan dua pihak untuk bertransaksi di luar jaringan Ethereum dan memposting hasil akhir ke blockchain.

Layer-2: solusi terukur yang mengambil transaksi dari jaringan untuk mengeksekusinya di rantai layer-2, lalu mengirimkan data transaksi kembali ke rantai utama dalam sebuah cluster. Dua contoh populer dari layer-2 adalah optimisme dan belitan Zero-Knowledge.

Dalam hal ini, Shibarium akan menjadi rantai layer-2 yang akan menggunakan algoritma konsensus Proof-of-Stake. Ini berarti pengguna yang mempertaruhkan sebagian dari token mereka untuk menjadi validator.

Validator akan memverifikasi status blockchain untuk memproses transaksi, alih-alih penambang menggunakan perangkat keras yang menghabiskan banyak listrik. Jaringan komputer global yang bertindak sebagai validator akan memastikan desentralisasi blockchain.

Bagaimana cara kerjanya?

Shibarium akan bekerja dengan Ethereum untuk memproses transaksi di ekosistem Shibarium. Dibutuhkan sebagian besar beban transaksi yang saat ini dibawa oleh ekosistem Shiba Inu di Ethereum untuk memprosesnya di rantai Shibarium.

Selanjutnya, tahap-2 akan menghapus token dari peredaran untuk mengurangi pasokan dan membantu menaikkan harga. Ini dikenal sebagai mekanisme pembakaran token, di mana token dikirim ke dompet yang hanya dapat menerima token tetapi tidak dapat mengirim, disebut juga Dompet Mati.

Untuk lebih memahami mekanisme pembakaran token, tonton video berikut:

Penjelasan token burn

Tentara Shiba telah lama memperjuangkan pembakaran token sebagai cara untuk mengurangi pasokan cryptocurrency yang dilihat sebagai meme dan membuat token yang beredar lebih berharga sebagai hasilnya, jika permintaan dipertahankan atau ditingkatkan. Pada akhir tahun 2021, komunitas Shiba Inu telah membakar total 410 triliun token.

Sampai sekarang, tidak diketahui jenis teknologi layer-2 apa yang akan menjadi dasar Shibarium, apakah itu rollup optimis atau rollup ZK.

Baca juga: Apa Itu Dividen? Ini adalah perusahaan dengan dividen terbesar

Kapan Shibarium Diluncurkan?

Tidak ada tanggal rilis resmi untuk Shibarium pada saat penulisan. Menurut posting blog resmi, para pengembang telah mengerjakan proyek tersebut sejak April 2022, tetapi masih belum ada pembaruan tentang perkembangannya. Apa yang telah dilaporkan adalah bahwa proyek tersebut akan memasuki fase Testnet melalui beta publik untuk segera menyusul setelah rilis.

Dengan kata lain, ada banyak pekerjaan yang terjadi di latar belakang, tetapi belum ada yang resmi. Testnet akan memungkinkan pengembang untuk membangun dan menguji alat yang diperlukan untuk interaksi pengguna akhir, seperti jembatan transfer token, dompet, penjelajah blok, dan lainnya.

Sejarah Shibarium

Shibarium pertama kali disarankan oleh pencipta Shiba Inu, pengembang anonim Ryoshi. Namun, dalam posting blog yang sekarang sudah dihapus, Ryoshi tidak yakin apakah itu blockchain itu sendiri atau L2 —tetapi garis yang memisahkan keduanya cukup tipis: “Garis antara L2 dan blockchain itu sendiri tipis, maksud saya apa sebenarnya adalah perbedaan antara Matic L2 [Polygon] dan BSC [BSC telah berganti nama menjadi BNB Chain]”

Namun, sepertinya Shibarium masih akan menjadi layer-2-nya sendiri, menurut postingan blog dari developer. Artinya tidak akan ada SHIB 2.0, karena masih akan terhubung ke Ethereum. Layer-2 akan mengharuskan pengguna untuk menggunakan $BONE untuk bertransaksi di atasnya. Ini, secara teori, akan berarti lebih banyak permintaan untuk BONE, yang merupakan token tata kelola pertukaran ShibaSwap yang terdesentralisasi.

Shibarium sebagai sebuah konsep sudah ada sejak awal tahun 2021. Yang bisa kita temukan di Twitter adalah komunitas Shiba membicarakan tentang Shibarium yang hampir siap. Namun, penantian yang lama membuat pemegang BONE resah.

Sumber: Twitter

Shytoshi Kusama adalah Pemimpin Proyek Shiba saat ini. Menurut Kusama, Shibarium akan menawarkan hasil transaksi secepat kilat, biaya lebih rendah, dan keuntungan lebih bagi semua yang membangunnya.

Apa Tujuan Shibarium?

Selain peningkatan kecepatan transaksi dan skalabilitas, ini berfungsi sebagai dasar untuk semua jenis aplikasi terdesentralisasi baru yang dibangun di atas layer-2 baru, termasuk DEX, pasar NFT, dan lainnya.

Kapan Shibarium Diluncurkan?

Belum ada tanggal resmi sejauh ini. Tidak hanya SHIB Army yang ingin mendengar sesuatu dari pengembang resmi, tetapi juga investor.

Token apa yang akan digunakan Shibarium?

Shibarium akan menampilkan sistem multi-token yang terdiri dari $BONE dan $LEASH. Yang pertama akan menjadi token utilitas on-chain dan yang terakhir akan berfungsi sebagai token likuiditas bagi pengguna untuk mempertaruhkan kumpulan likuiditas untuk mendapatkan hadiah.

Proyek Shibarium Terbaru Shiba


Proyek Shiba Baru Shibarium: Apakah Akan Membuat Shiba Inus Meroket?

#Proyek #Shiba #Baru #Shibarium #Apakah #Akan #Membuat #Shiba #Inus #Meroket

Source: blog.triv.co.id