Kenaikan Fed Rate Tak Terlalu Agresif, Harga Minyak Naik 3 Persen

Majikanpulsa.com – Harga minyak mentah dunia naik pagi ini, didorong oleh melemahnya dolar AS dan penurunan stok minyak mentah AS. Brent naik 0,1% menjadi USD 83,80 per barel, sementara WTI naik 0,2% menjadi USD77,27 per barel. Data stok minyak mentah mingguan akan dirilis hari ini dan diharapkan akan menunjukkan penurunan stok.

JawaPos.com – Harga minyak mentah dunia naik pada Rabu pagi, memperpanjang kenaikan dua hari sebelumnya. Harga naik karena dolar melemah setelah Ketua Federal Reserve Jerome Powell tampak kurang hawkish pada suku bunga dari yang diharapkan dan stok minyak mentah AS turun secara mengejutkan.

Mengutip Reuters, minyak mentah Brent naik tipis sebesar 11 sen atau 0,1 persen menjadi USD 83,80 per barel pada 0119 GMT dan menambah kenaikan 3,3 persen di sesi sebelumnya.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik 13 sen atau 0,2 persen menjadi USD77,27 per barel setelah melonjak 4,1 persen di sesi sebelumnya.

Sementara itu, indeks dolar turun sekitar 103,29 pada awal perdagangan, memperpanjang penurunan setelah komentar Powell pada hari Selasa, membuat minyak lebih murah bagi mereka yang memegang mata uang lainnya.

Dengan kenaikan suku bunga non-agresif di Amerika Serikat, pasar mengharapkan ekonomi terbesar dunia dan konsumen minyak untuk menghindari penurunan yang lebih tajam. Terutama dalam kegiatan ekonomi atau bahkan resesi dan mencegah penurunan permintaan minyak.

“Saya pikir kita berada di pasar yang cukup seimbang,” kata senior Westpac Justin Smirk.

“Jika kami memiliki pertumbuhan yang lebih kuat dari yang diharapkan dari negara-negara berkembang, harga (minyak) akan lebih kuat dan OPEC harus meningkatkan produksi. Bukan itu yang kami katakan. Kami tidak melihat lonjakan permintaan yang besar,” tambahnya.

Selanjutnya, data inventaris mingguan dari kelompok industri American Petroleum Institute menunjukkan stok minyak mentah turun sekitar 2,2 juta barel dalam pekan yang berakhir 3 Februari.

Tak satu pun dari itu ditemukan dalam jutaan analis yang disurvei oleh Reuters, yang menempatkan stok minyak mentah di 2,5 barel.

Persediaan bensin dan sulingan lebih tinggi dari yang diharapkan dengan persediaan bensin dan sulingan naik sekitar 5,3 juta barel, termasuk solar dan minyak pemanas sekitar 1,1 juta barel.

Ke depan, pasar akan melihat apakah data dari Administrasi Informasi Energi AS yang akan dirilis pada pukul 15:30 GMT mengkonfirmasi penurunan stok minyak mentah.

Editor: Estu Suryowati

Reporter: R.Nurul Fitriana Putri

#Kenaikan #Fed #Rate #Tak #Terlalu #Agresif #Harga #Minyak #Naik #Persen Kenaikan Fed Rate Tak Terlalu Agresif, Harga Minyak Naik 3 Persen

Source: www.jawapos.com